When I deactivated my Facebook Account



Sudah lebih dari seminggu aku mendeaktivasi akun Facebook milikku. Ada alasan tersendiri untuk itu dan ada respon tentunya dari orang lain atas penonaktifan akun saya itu walaupun lebih banyak yang tidak peduli hehehe. Pada posting ini saya akan berbagi respon kawan-kawan saya itu. Lucu dan unik2 hehehe. Cekidot!

Percakapan #1 (twitter)
A : Hei B fyi ya agan @rswandaru sudah out off Facebook
B : ya gak apa2 asalkan memang ada tujuan yang jelas
saya: Hei agan @A asal tahu aja ya si @B juga pernah deactivate fB-nya hehehe
dari percakapan ini B cenderung tidak mempermasalahkan penonaktifan FB saya asalkan saya tahu jelas alasannya untuk apa dan bukan sekedar cari sensasi (untuk hal yang satu ini saya setuju dengan B). Beliau juga pernah deactivate atau delete akun fBnya untuk alasan yang cukup idealis.

Percakapan #2 (sms)
temen #1 : Hi friend, are u okay? You out off facebook.
saya : I’m okay. I’ll be back soon.
temen : ok.
awal yang baik dengan pertanyaan tentang kondisi saya hehehe. Gak langsung tembak apa lagi marah-marah hahahah =D

Percakapan #3 (sms)
temen #2 : Randi, kamu unfriend aku ya dari friendlistmu? *rada emosi (hehehe)
saya : gak kok, justru saya yang deactivate akun saya
temen #2 : kenapa kamu deactivate facebook?
saya : cuma pengen ngebuktiin bahwa saya bisa hidup tanpa fB aja kok.
temen #2 : trus gimana hasilnya?
saya : ternyata saya bisa *horee dengan nada gembira
temen #2 : kalo udah tahu bisa trus kenapa gak balik lagi ke fB *dengan nada tidak terima
saya : iya, nanti saya balik lagi ke fB, ini juga baru sebentar

Percakapan #4 (sms)
temen #3 : randi kamu off ya dari facebook?
saya : iya
temen #3 : why?
saya : hmmm kasih tahu gak ya?? hehehe *pake nada ngeledek
temen #3 : pasti ada alasannya khan? gak boleh tahu ya? 😦
saya : alasan normatifnya bwat menjaga hati khan udah mau ramadhan
temen #3 : apa hubungannya ramadhan sama fB
saya : biar kita gak kecanduan aja sama fB
temen #3 : emang lo udah mulai kecanduan ya?
saya : gak juga sih, cuma gak mau lebih banyak waktu aja tersita oleh fB
temen #3 : tapi emang dengan cara deactivate fB itu tepat ya?
saya : gak juga sih, ini khan cuma cara aja
temen #3 : semoga tujuan lo tercapai ya dengan deactivate fB itu
saya : minta pendapat donk soal penonaktifan fB gw!
temen #3 : sebenernya lo gak perlu deactivate fB lo, karena dengan lo gak aktif di fB lo gak bisa tahu kabar temen2 lo yang jauh tempatnya, termasuk kabar gw wkwkwkwk *dengan nada becanda
saya : gw ngerti kok dan gw punya alasan yang cukup mendasar sehingga gw merelakan koneksi gw sama beberapa temen putus untuk sementara waktu. I’ll be back soon when I’m ready.

Percakapan #5 (twitter)
saya : I’m not on facebook for a while
A : kenapa kak @rswandaru
saya : biar hemat @A
A : emang twitteran lebih hemat ya? @rswandaru
saya : setidaknya gak running dua-duanya lebih hemat hehehe @A

Percakapan #6 (face to face)
saya : gimana jadi ngirim gak proposal TA bwat dapat dana penelitian? *sebelumnya saya nulis link di wall temen #4
temen #4 : ilang linknya, lo apus ya?
saya : kagak, tapi gw emang lagi deactivate fB?
temen #4 : kenapa?
saya : dua bulan lagi udah ramadhan boi, persiapan kita
temen #4 : widih

Percakapan #7 (sms)
temen #5 : randi kalo mau dateng kita lagi gathering di vila di Bogor
saya : saya lag di jakarta, gak dapet inpohnya euy, rame teu?
temen #5 : infonya ada di fB
saya : wah gw deactivate fB
temen #5 : oh lo deactivate fB yaudah kalo mau dateng buruan ya kita baru mulai
saya : salam ya bwat temen2, miss u all guys

Terlepas dari apapun respon dari temen2 smua saya ucapkan terima kasih atas perhatian kalian (walau lebih banyak yang gak peduli atau gak ngeh hehehe). Saya mohon maaf jika silahturahmi kita jadi terputus. Namun, yang saya sadari bahwa akun fB hanya sekedar cara bukan tujuan. Jangan sampai kita cuma berkawan di dunia maya dan lupa pada silahturahmi yang sesungguhnya. Lebih parah lagi jangan sampai kita jadi tidak berteman atau malah bermusuhan karena tidak bisa saling mengakses akun fB. Sekali lagi akun fB hanyalah cara bukan tujuan. Boleh jadi kalo cara ini sudah tidak relevan kita akan meninggalkannya bersama-sama. Apapun alasan saya untuk mendeaktifasi fB, saya mohon maklum untuk itu dan tolong dipahami sebagaimana saya menghormati respon kawan-kawan semua atas tindakan saya ini. Akhirnya mari tersenyum atas nafas yang masih kita hela dalam dekapan ukhuwah :).

Advertisements
Comments
2 Responses to “When I deactivated my Facebook Account”
  1. Ophie says:

    Wedeeeeeh emang ya orang terkenal, kalo ada yg ilang pada ribut ahhahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: