Kurang Ahli

Pada suatu hari di kelas 3 IPA 2 SMA Negeri 81 menjelang ujian akhir sekolah. Sekumpulan anak berniat belajar bersama untuk menghadapi ujian akhir.
Anik (alumni STIS) : kita belajar bareng yuk
Gw : ayok ayok, ntar kita semua saling ngajarin
Enos (alumni elektro ITB) : yok ntar gw ngajarin fisika
Edi (alumni tek. kimia ITB) : ntar si Anik ngajarin Biologi, trus Banu ngajarin Matematika
Banu (alumni kedokteran UGM): boleh juga tuh ayok deh, ntar si Edi ngajarin kimia
Gw : Trus gw ngajarin apa?
Enos : lo ngajarin PPKN aja, Ran!
Gw : -__-“

Advertisements

Tulisan Jelek

Cerita ini mengambil setting saat aku masih duduk di kelas 6 SD kalau tidak salah ingat. Bukan bermaksud pamer tapi sejak kelas 1 SD aku sudah langganan ranking 1 muehehehe :p Oleh karena itu aku sering diminta maju ke depan untuk mengerjakan soal. Hingga pada suatu hari.
Guru: “Randi bawa pekerjaanmu ke depan!”
Gw: “Tapi Pak tulisan saya jelek” *sambil berdiri memegang buku tulis
Guru: “Iya, saya sudah tahu tulisanmu jelek. Sudah sini bawa maju ke depan”
Gw: *berjalan tertunduk lesu memegang buku maju ke depan tanpa suara. -__-” hadeuuh

Midnight Phone Call

Saat itu aku sedang sakit pada malam-malam terakhirku berada di Dougan House, Ohio University. Ingin rasanya mendengar suara ayah dan ibu. Aku putuskan malam itu untuk menelepon ke Indonesia. Akhirnya tepat pukul 1.30 AM waktu OH alias setengah dua malam, aku turun ke basement dan mulai menelepon ke Indonesia (12.30 WIB)

(tut tit tat tit tut) *gw pencet kode Indonesia, kota, dan no telpon rumah. Trus bunyi tuuut….tuuut….tuuut | telepon gw nyambung| ternyata di ujung telepon adik gw yang ngangkat, habis pulang sekolah dia.
Adik gw: “Halo, Assalamu alaikum?”
Gw: “Wa alaikum salam. Dik, ini Mas Ndaru” *gw sumringah 🙂
Adik gw: “Oh gitu, trus kenapa?”
Gw: …..-__-“….. *terdiam tak bicara

dalam hati gw : gak tahu apa ini jam setengah dua malem, udah ngantuk berat, just to hear the voice that I love, eh jawabannya, “Oh gitu, trus kenapa?” Hadeuh hadueh -__-“

Gagal scan mata (e-KTP)

di kantor keluarahan saat pembuatan eKTP beberapa pekan lalu. Setelah mengantri akhirnya saya dipanggil masuk. Informasi diri udah di-update, tanda tangan elektronik, scan sidik jari udah semua. Giliran scan mata:
si petugas itu udah 3 kali ngereset alat scan mata
petugas : “mas, matanya dibuka donk!”
saya : “ini juga udah melotot, mbak” hadeuh -__-”